Untuk yang kena tilang bisa liat2 Tabel denda tilang resmi.pdf

Setelah sekian lama tak berurusan dengan polisi, yah nasib membawa cek cok dengan polisi lalu lintas yang berujung di tilang SIM “udah lecek karna banyaknya steples hasil dari tilang2 sbelumnya”. Berawal dari mengedarai sepeda motor satria yg dah lama menemani dan saat di jalan raya buncit – mampang dengan santai berkendara yang memang agak macet dengan santai terlihat lampu lalu lintas kuning dan sepeda motor gw pun diapit kendaraan2 yg lain terus melangkah dan di depan polisi memberi aba2 untuk kendaraan berhenti dan akhirnya dengan injak rem n satriapun berhenti dengan tenang tapi kendaraan di depan dan di belakang tetap melaju. Tak brapa lama kemudian salah satu polisi lalu lintas mendatangi dan menanyakan surat2 kendaraan dan dengan sigap langsung gw sodorin SIM & STNK n dengan tetap senyum karna tidak ada rasa bersalah.

Kemudian polisi itu pun menyuruh memarkir sepeda motor gw n suruh ikut ke pos polantas ya dengan santai ikuuuuuuut n setelah sampai di pos n disitu nongkrong beberapa polisi “sekitar 6 polisi” kulihat mreka lagi santai2”, but polisi yang td bawa gw jelasin yang memang agak terdengar aneh : setelah melihat SIM & STNK so dia tau nama gw n bilang “Pak Y094 anda telah melanggar bla bla bla … katanya ketika lampu rambu2 lalu lintas berwarna merah motor gw tetap melaju, so gw jawab kl saya jalan ya bapak ga bakalan bisa nangkap saya pak “secara motor gw satria 2 tak yg dah di oprek2 tuk kabur2an” hahaha … ya setelah cek cok sana sini akhirnya kalah juga deh “ngalah nih critanya” but beberapa hal yang masih dalam benak :

  • Saat rambu2 lalu lintas mo warna apa aja “hijau, kuning or merah” kl polisi nyuruh jalan ya kita mesti jalan, kl di suruh berhenti ya mesti berhenti, tapi dr kejadian gw alami kan dah jelas bahwa gw menuruti polisi.
  • Saat gw bilang knapa gw ditangkap padahal gw dah nuruti Bapak polisi yang saya hormati dan kurang saya hargai, tapi dia bilang gw melanggar rambu2 n saat gw bilang “aneh” katanya ini ga aneh ini nyata. Hahaha … pinter banget ya
  • Btw nih motor n gw sendiri dah lengkap surat2 n peralatan berkendara tapi tetep ditangkap dengan segala kekurangan aturan2nya.

Ya akhirnya SIM ditahan “setelah dikasih pilihan sidang di tempat or di tilang”, setelah kejadian ini jadi teringat masa2 dulu bersama polisi yg hampir setiap minggu selalu ada masalah di jalan, ada yang ga boleh belok di salah satu jalan padahal ga ada rambu2 larangan n sgala macem prosedur2 yang jelas namun tak bisa ditembus dengan mata seperti lelembut gt lah.

Pernah gw dikejar2 polisi beberapa kali karena melanggar lalu lintas yang memang gw sengaja karna beberapa alasan “salah satunya kekesalan dengan ketidakjelasan pelanggaran yg gw alami” yang berujung gw lolos karna motor gw lagi edan larinya. Pernah gw di tangkap n di minta duit beberapa kali bahkan pernah dalam 1 bulan di tangkap 5 kali n dengan merogok dompet semua “kata narasumber sih ini namanya korupsi” n jadi kebiasaan deh kalo ketangkep dengan tenang n sodorin aja duit langsung diem deh tuh polisi n kl lagi pengen debat ya debat dulu deh n ujung2nya kl dah keluar yang warna2 biru dari dompet jd tenang suasana. Hehehe

Tapi kali ini dengan kesadaran penuh ditilang ya ditilang so serahin aja SIM or STNK biar di pilih mana yang ditilang n ikutin sidang sesuai prosedur deh. Btw sekarang surat tilang slalu berwarna merah karna warna yang lainnya sudah tidak beredar karna alasan2 tertentu yg pernah juga gw ikutin di salah satu acara TV terjadi pro dan kontra yang ujung2 duit2 juga.

Wah gmn ya dah sekian lama melihat peraturan n kebenaran dijalan sesuai prosedur yang membawa dampak ke dalam hati nurani untuk mengikuti peraturan dan dengan senang hati perjalanan jadi semakin menyenangkan cmn dari kejadian ini jadi pengen bringas lagi nih di jalan … maklum gw anak keadaan yang hidup dalam kenyataan yang mencoba menyikapi kejadian … :)

No related posts.